- sepetak ruang kecil untuk menjadi diri sendiri -

Gambar dari sini

Ada kalanya sejak masa kehamilan kedua ini tiap orang yang saya temui banyak bertanya soal kabar, kondisi kehamilan dan sebagainya. Masalah muncul ketika tiap orang bertanya hal yang sama. Bosen campur eneg. Belum lagi kalau orang yang itu-itu saja, bertanya hal yang itu-itu juga. Rada bebal sih, menurut saya. Atau dia gak punya bahan perbincangan lain. Atau dia punya short term memory loss. Atau…

Yang pasti, sebagian dari mereka entah kenapa tiba-tiba merasa lebih canggih dari cenayang dan lebih pintar dari dokter SpOG. Mereka-mereka ini adalah orang yang memberi banyak nasihat tanpa saya minta. Kesannya baik, ya? Engga juga. Karena nasihatnya justru tidak saya butuhkan. Karena isi nasihat dan sarannya malah justru berisi kalimat-kalimat negatif. Boro-boro mensupport, kadang malah menyalahkan saya atas apa yang terjadi sama saya. Saya ini ibu hamil yang bahagia, lho. Tanpa komentar-komentar mereka, tentu saja. Nah, saking saya merasa sepertinya “gempuran” pertanyaan serta tanggapan ini tidak kunjung mereda, saya buat list FAQ (Frequent-stupid-ly Asked Question) terhadap semua yang kerap saya dengar, deh. Kurang kerjaan, memang. Biarin. Beberapa kalimat jawaban sudah saya modif, di antaranya tentu biar lebih dramatis hahahaha…

Heeii Nggi, denger-denger kemarin pendarahan lagi yaa… Kehamilanmu sekarang kok rewel banget sih? Engga kayak dulu, sehat-sehat aja… Kenapa sih, emangnya? Mentang-mentang deket orang tua yaaa…
Lho, saya sendiri engga pernah minta perjalanan kehamilan saya begini, kok. Kalo emang bisa minta ya, saya pengen hamil yang sehat dan lancar, dong. Situ tau caranya minta hamil yang sehat-sehat terus? Coba kasih tau saya gimana caranya. Ga ada korelasinya juga mau deket orang tua apa engga. Situ mikirnya pake apa sih? (kalimat terakhir diucapkan dalam hati.RED)

Iyaa yaa… Beda sih hamil pertama sama yang ini, ya… Hehehe…Memang gak ada yang jaminan juga kalo hamil bakal sama terus kondisinya. Situ tau ada jaminannya?

Oh… Terus beratnya udah nambah berapa? Jangan-jangan gara-gara beratnya kurang yaaa… Beratku sekarang 60 kg, udah nambah sekitar enam kilo dari berat sebelum hamil. Berat janin so far dikontrol terus di dokter dan alhamdulilah kata dokter normal untuk usia janin sekarang. Moga tetep sehat.
 
Hehehe… Kalo beratnya kurang, harus minum susu tuuuh… Eh, kamu selama hamil ini minum susu gak? (orang ini adalah orang yang sama yang pada kehamilan pertama saya juga kerap melontarkan kalimat-kalimat retoris. Tujuh tahun berlalu isi kepalanya masih sama. Dia tau kalo saya gak suka susu.)
Engga.

Looooh, kok gak minum susu siiiiiih? Minum dooooonggg… Biar sehat tuh bayinya, hamilnya juga sehat. 
*narik napas*
 
Dari tiga dokter spesialis kandungan yang selama ini saya temui, gak ada SATUPUN yang suggest saya untuk wajib minum susu hamil. Itu optional kok (saya berdoa dia ngerti apa yang saya maksud). Mereka semua bilang, hamil tanpa minum susu gak masalah, asal support gizi dari makanan dan vitamin tercukupi. So far, perkembangan janin selalu baik. 

Alhamdulilah… Dan persoalan saya pendarahan itu lain lagi. Mau saya minum susu dua galon tiap hari kalo emang tubuh saya pendarahan, ya kejadian aja. Vice versa (berdoa lagi). Hamil pertama saya cuma minum susu beberapa kali aja. Itu pun saya merasa gak ikhlas karena sebetulnya saya benci sama susu. Kondisi hamil yang sering mual, masih harus berjibaku dengan bau dan rasa susu. Hamil sekarang saya gak mau lagi melakukan sesuatu karena doktrin. Kecuali suggest dari dokter yang udah jelas logika medisnya. Kebalikannya, hamil sekarang saya rajin minum vitamin. Tiap hari saya PASTI minum vitamin. Hamil pertama malah vitaminnya hampir selalu utuh tiap kontrol bulanan ke dokter.
 
Hehehe, iya ya, kalo bisa sehat terus… Hmm, terus nanti mau lahiran caesar lagi? Tapi kalo bisa normal kan, yaa… (nanya sendiri, dijawab sendiri)
Saya gak bisa bilang mau caesar ato normal. Dulu juga caesar karena ada alasan medisnya. Kalo nanti mau caesar juga pasti punya alasannya sendiri. Jika saya bilang “saya mau lahiran caesar” lalu takdir bilang saya persalinan normal, gimana dong? Trus kalau saya bilang “nanti saya mau normal aja” dan ternyata takdir bilang saya harus menempuh caesar, saya mau gimana? Ya udah sih, ya… Masih ada beberapa bulan juga. Yang kami fokuskan justru pada persiapan tentu keuangannya. Situ mau bantu?
 
Uhm, eh, ehem… Rrr, terus kamu sekarang ngapain ajaa? Eh itu, udah gak kerja lagiii? (pada perbincangan-perbincangan sebelumnya, dia sudah tau saya sudah tidak bekerja lagi)
Iya.

Terus ngapain aja dong? Di rumah aja?
Ya iyalah. Emang mau kemana? Timbuktu? (Orang ini mungkin belum mengerti ada jutaan hal menyenangkan yang bisa dilakukan di rumah.)
 
Yaaaa, kirain kamu kemanaa gituuu…
Situ taunya saya tinggal di mana?
 
Iiiiihh, padahal sayang banget yaaa… Kemaren udah enak kerja, sekarang di rumah aja. Emang gak bisa gitu kerja lagi, Nggi? Kamu gak sayang tuh…*this is the most often question-no matter how often you met them, they’re keep asking me this stupid question* 
Sekarang gini, ya… Saya merasa anak dan pekerjaan adalah bentuk rejeki. Dua-duanya rejeki. Saya dan suami sudah cukup lama menantikan si calon bayi ini. Gak ada yang menjamin kalau saya tetap kerja, si janin masih sehat sampai sekarang. Juga gak ada jaminan kalau saya berhenti kerja kehamilannya dilalui tanpa pendarahan lagi. Lillahi taala kan? Sekarang tinggal mau ikhtiar yang mana. Pilihan ada sama saya dan suami. Saya bed rest aja masih ngeflek. Saya gak kerja aja masih pendarahan. Saya aktivitas ringan aja masih suka ngos-ngosan. Orang lain ngerasain itu?

Buat saya, yang utama SAAT INI adalah bagaimana biar kehamilan ini lancar sampai persalinan nanti. Keputusan berhenti kerja memang ga main-main kok. Yang harus mereka pikirkan adalah bahwa mereka punya ekspektasi yang berlebihan. Kadang mind set bahwa perempuan yang jadi ibu rumah tangga adalah perempuan yang terpasung. Terpasung hak-haknya, terpasung pada kewajiban mengurus rumah dan keluarga dan lain-lain. Saya justru kasihan sama mereka. Betapa sempitnya pikiran itu. Betapa sempitnya dunia rumahan mereka. Jadi ketika ada perempuan yang bisa bekerja, mereka mungkin merasa alangkah hebatnya perempuan itu. Dan kelak saat si perempuan meninggalkan pekerjaannya, mereka bagai penonton yang kehilangan sinar si artis sinetron. (Ajiiiib, mengandaikan diri sendiri arteeesss wkwkwkwkwk.) Gak punya tontonan. Pelampiasannya ya neror dengan pertanyaan-pertanyaan ajaib bin oneng deh…
 
Waaah kalo kamu sih, gak butuh duit kali yaa… (ada orang yang beneran pernah ngomong kalimat ini ke saya. Dan ya, dia katanya masih kerabat sama saya)
*cuma bisa bengong*
 
Udah lama juga yaa nungguin hamilnya… Waaah, nanti bedanya sama kakaknya tujuh tahun, nih… Kasian si kakaknya…
Kok bisa? Saya justru kasihan sama anak yang jaraknya terlampau dekat sama adiknya. Bukan sama anaknya sih, lebih kasihan lagi sama ibunya. Gak usah munafik, ngurus anak satu aja capek, apalagi dua. Dengan rentang umur yang berdekatan pula. Yang satu baru bisa jalan, sementara satunya new born yang masih kerap bangun malam untuk mimik. Kalau dibilang “sekalian capeknya”, saya dari dulu gak pernah percaya kalimat itu. Itu kalimat yang dilontarkan si ibu untuk pembelaan diri aja. Saya gak pernah dengar kaum bapak mengucapkan demikian. Karena memang yang habis-habisan capek ya jelas si ibu. Jadi memang tiap perempuan punya persoalan masing-masing, kok.
 
Proses hamil saya memang lama. Sekitar satu setengah tahun dari lepas KB sampai hamil lagi. Rahim saya sama orang lain jelas beda. Proses memutuskan mau hamil lagi juga rumit. Saya jelas gak mau share sama orang yang gak paham diri saya.
 
Ooohh, hehe… Yaaa jangan judes-judes dooongg… Inget, kamu tuh lagi hamil. Harus jaga omongan, jaga sikap. Gimana nanti bayinya, kalo ibunya aja sikapnya begini…? Banyak-banyak berdoa gih… Banyakin makan dan beraktivitas biar sehat… Jangan males-males…
Eh, tunggu! Saya ngerasa baik-baik aja sampai situ dateng dan mulai ngomong yang bernada negatif, ya. Jadi yang harus jaga sikap dan omongan hanya perempuan yang lagi hamil aja? Terus orang yang suka gak bisa jaga sikap dan omongan ke ibu hamil, dirasa gak perlu kontrol diri? Situ udah kayak cenayang, yang hamil saya, yang ngerasa tau yang terbaik kok situ? Dan oh, saya makannya udah sebakul dan saya gak mau banyak-banyak aktivitas karena memang harus ngurangin aktivitas. Kalo soal males sih, ada jutaan orang di luar sana yang punya penyakit males tanpa harus hamil dulu. Sana gih, situ kampanye aja buat mereka.
 
*case closed*
 
Pertanyaan-pertanyaan di atas 100% berasal dari perbincangan di dunia nyata. Buat kasus orang lain mungkin bisa terlontar dari teman, tetangga, kakak ipar atau entah siapa. Jawabannya saya modif karena lupa kurang-lebih bagaimana susunan kalimatnya. Kebanyakan sih udah direkayasa terutama di kalimat terakhirnya, hehehe… Dan, pertanyaan itu juga datang 100% dari orang-orang yang (katanya) saudara/kerabat saya. 

Pada akhirnya, saya kerap memberi jawaban skak mat. Jawaban defensif yang saya berharap mereka tidak akan mempertanyakan hal yang sama ketika bertemu lagi (tapi gagal). Sekaligus tidak akan ketemu lagi dengan mereka (ngumpet maksudnya). Bertahun-tahun, sikap dan pola pikir yang kemudian terefleksikan dalam pertanyaan dan pernyataan itu tetap saja sama. Tidak banyak berubah. Coba bayangkan, bahkan ada orang yang ketika seorang ibu yang baru caesar dan bayinya belum ada seumuran selapan, sudah digunjing-gunjingkan kenapa dia tidak memcuci baju (termasuk mengangkat ember) sendiri. Dikiranya caesar itu sama dengan lahiran di dukun beranak kali ya, hahahahaha…
 
Saya sendiri akhirnya tidak pernah berinisiatif membuka perbincangan lebih dulu dengan mereka. Karena, saya sudah tahu kehidupan mereka secara sepintas dan saya tidak berminat mencari tahu lebih jauh melalui obrolan panjang. Kenapa? Karena satu dan lain hal sudah tercermin dari deretan pertanyaan di atas.
 
Sekali lagi, I’m a happy pregnant mother, without them.[]
Gambar dari sini
Saya sebetulnya bukan tipe movie freak. Gak usah jauh-jauh deh, saya bakal lebih memilih nungguin film diputar di tivi daripada harus ke bioskop. Pergi ke bioskop bisa dihitung deh. Belakangan kebanyakan nonton di bioskop karena ngajak anak saya. Makanya saya engga aware sama film-film baru, hehehe...

Film yang mau saya bahas adalah The Help (as seen above). Ini adalah film yang dirilis tahun 2011 dan baru saya tonton belakangan ini, hehehe... Itupun karena diputar di HBO. Kalo engga, mana saya ngerti ada film bagus macam ini :p

Diadaptasi dari sebuah novel dengan judul yang sama karya Kathryn Stockett, film ini temanya rasisme dari perspektif perempuan. Ngeri ya? :p Adalah Eugenia "Skeeter" Phelan (diperankan oleh Emma Stone), seorang jurnalis perempuan muda yang sedang merintis karir menulisnya dengan berencana menerbitkan sebuah buku. Ia adalah ikon perempuan pemberani yang tidak mengikuti jejak teman-teman sebayanya yang kuliah sembari mencari calon suami. Buku yang ingin ia tulis bukanlah buku melankoli macam novel percintaan, melainkan sebuah buku yang akan bersaksi mengenai penindasan dan diskriminasi para pembantu (refer to the title: The Help) kulit hitam terhadap para majikan mereka: siapa lagi kalau bukan para perempuan kulit putih.

Para majikan ini kerap memperlakukan pembantunya dengan semena-mena. Tidak jarang mereka melaporkan kasus pencurian skala rumah tangga hanya karena ingin membuat pembantunya tidak lagi bekerja di rumah mereka. Kasus begini jelas sebuah rahasia umum. Semua tahu polanya. Selain itu, selama bekerja menjadi kontributor di sebuah  tabloid kecil di sana, Skeeter menemui adanya kebijakan untuk memisahkan toilet bagi kulit putih dan hitam. Karena itu, Skeeter diam-diam menghubungi salah satu pembantu yang sudah "senior" untuk menjadi informan bagi data bukunya. Niat menulis buku ini salah satunya karena Skeeter pernah memiliki pembantu kulit hitam yang sudah sangat dekat dengannya.


Mengerikan sebenarnya jika mengetahui bahwa perempuan bisa menjadi pemangsa bagi sesamanya.Scene yang buat saya paling menyentuh adalah ketika si pembantu yang akhirnya harus dipecat--karena nama si majikan tercemar melalui buku yang ditulis Skeeter--harus meninggalkan anak perempuan yang selama ini ia asuh. Anak perempuan itu bahkan berkata: don't leave, Abee... (sambil menangis, ihik) Jelas terlihat bonding yang telah tercipta antara pengasuh dan anak asuhnya sudah melebihi ikatan ibu dan anaknya sendiri. Sementara, para pembantu itu tahu bahwa kelak ketika anak-anak itu dewasa, sikap mereka akan persis seperti ibu mereka. Berbeda sama sekali ketika mereka kecil dulu.

Betapa konstruksi sosial itu dahsyat sekali, ya?


Kalau lagi nonton tivi dan ada film ini, jangan diskip deh. Coba simak sampai selesai. Dari idenya udah berbobot, ditambah nilai plus tata artistik era 50an yang (menurut saya) membuat penampilan pemeran para majikan perempuan dan desain interiornya jadi sangat elegan dan klasik. Eye candy banget selagi meresapi isu sosialnya *aisyedap* :D []
Saat ini durian medan bukan hanya bisa dinikmati oleh orang Medan saja. Orang di berbagai wilayah di Indonensia pun sudah bisa ikut menikmatinya. Jalur perdagangan via dunia maya (online) kini memungkinan siapa saja bisa membeli barang dari mana saja. Bahkan, siapa saja bisa turut menjual barang dari mana saja.

Bisnis berbasis internet kini semakin ramai dan merebak dari tahun ke tahun. Kemudahan yang didapat oleh kedua pihak (baik pembeli maupun penjual) semakin meneguhkan bahwa bisnis online dapat memiliki prospek bagus ke depannya. Di Indonesia sendiri, bisa dikatakan bisnis online dikelola oleh hampir semua kalangan. Pelajar, mahasiswa, ibu rumah tangga, pegawai kantoran, hampir semua orang bisa melakukannya. Bagaimana tidak, yang diperlukan (selain modal tentunya) hanya satu: akses internet. Dan akses internet ini bukan lagi hal baru di muka bumi ini.

Sejak masuknya smartphone ke Indonesia, sebetulnya saat itulah embrio bisnis online sudah dimulai. Akses 24 jam terhadap informasi penjualan barang hingga jangkauan kepada calon pembeli yang semakin intens, membuat peluang pengembangan bisnis semakin terbuka lebar. Berbagai media pun diberdayakan. Bukan hanya situs berbayar, ada banyak media sosial online gratis yang bisa menyediakan akses penuh kepada calon pembeli. Sebutlah beberapa di antaranya: Facebook, Twitter, Instagram, serta blog gratisan. Media messenger pun kini lebih ramai dagangan ketimbang personal.

Sejalan dengan perkembangannya, sistem yang ada dalam bisnis online semakin banyak dan variatif. Ada isilah re-seller, dropship, COD, first hand supplier¸endorsement dan sebagainya. Para penjual ini bahkan tidak perlu membeli barang untuk stok dagangannya. Yang ia butuhkan hanyalah menyebar gambar atau foto dagangannya melalui media-media tadi. Kemudian memberi informasi lengkap mengenai apa yang ia jual dan bagaimana para calon pembeli dapat menjangkau si penjual jika ingin membeli dagangannya. Tidak ada lagi tumpukan barang di gudang.

Ada banyak hal yang harus diperhatikan sebelum memulai bisnis online. Hal ini jelas sudah banyak dibahas oleh para pakar bisnis terkemuka. Business plan yang kuat, modal serta kegigihan merupakan tiga hal utama dalam memulai bisnis online. Selain itu, dibutuhkan juga untuk membuat jaringan terhadap pelaku bisnis lainnya agar dapat berbagi mengenai kendala yang dihadapi. Apapun bisa terjadi, termasuk dalam menjalani bisnis online. Jangankan bisnis kemarin sore, yang sudah bertahun-tahun pun bisa saja mengalami kemandegan. Namun, kendala ini harus dilihat sebagai sebuah tantangan. Tidak ada yang mudah, memang. Selalu ada solusi untuk setiap masalah yang dihadapi.

Berjualan lintas wilayah kini dapat dilakukan sembari menonton televisi. Komunikasi dapat berjalan setiap saat. Daripada media sosial hanya digunakan untuk time killer, mungkin ini saatnya memberdayakan media sosial sebagai akses terhadap rejeki baru.[]

Escape to Pekalongan

Nyambung postingan soal little escape ke Cirebon-Pekalongan, sekarang saatnya bahas perjalanan ke Pekalongan yah. Nah, untuk menuju Pekalongan, dari arah Cirebon kita bisa lewat tol Pejagan. Jalan tol yang konon dibuat oleh salah satu pengusaha dan petinggi parpol ini (tahun 2014 ini nyalon presiden juga bok!) menurut saya adalah jalan tol termahal yang pernah saya lewati. Jaraknya memang panjang, tapi material jalan yang menggunakan beton ini bisa bikin kondisi ban mobil lebih cepat tipis dan berisik. Ini jadi bahan gosip sepanjang perjalanan kami di mobil, hehehe…

Dari Cirebon kami berangkat sekitar pukul 3 atau 4 sore. Sampai di Pekalongan pukul 9 malam. Ada beberapa titik yang lalulintasnya agak padat, sih. Dengan kecepatan maksimum (ada emak-emak bunting soalnya hehehe), relatif agak lama juga sampainya. Kami menginap di Hotel Hayam Wuruk Pekalongan. Kondisi kamarnya lebih baik hotel yang di Cirebon sih. Lantainya tidak bersih. Sebetulnya hotel ini kami pilih karena waktu itu mau booking Hotel Pekalongan tapi teleponnya tidak pernah diangkat. Besok paginya, baru tahu kalau Hotel Pekalongan itu sebelahan sama Hotel Hayam Wuruk, hahaha… Lain kali lebih baik ke Hotel Pekalongan, deh. Sebab, menurut bapak tukang becak yang mengantar Uti-Akung waktu mau jalan-jalan pagi ke pasar, Hotel Pekalongan lebih baik daripada Hayam Wuruk. Yah, kapan-kapan boleh dicoba lagi deh :D
 
Esok paginya, setelah kami mandi dan sarapan (hasil hunting Uti-Akung ke pasar yang ternyata hanya berjarak 500 meter dari hotel), kami menuju ke Museum Batik lalu belanja batik. Sarapan dari hotel sebetulnya ada: dua gelas the manis hangat dan dua tangkup roti panggang. Sayangnya, waktu itu sarapan tidak kunjung diantar sampai akhirnya si ayah bilang ke staf hotel bahwa kami belum dapat jatah sarapan. Nah hari itu kami bergegas karena siang hari harus sudah dalam perjalanan pulang ke Jakarta. Sebab si ayah harus dinas ke Jogja besok malamnya *what a journey ya, Ayah hehehe*

Mencari Museum Batik ini lumayan susah. Tapi akhirnya ketemu juga (dengan tidak sengaja hahaha). Waktu itu sepi, mengingat tanggal 25 Desember dan masih pagi pula. Tapi malah leluasa, sih. Tidak berisik, hehehe… Harga tiket masuk dewasa Rp 5.000 dan anak-anak Rp 2.000. Ada satu guide yang mengajak berkeliling dan menjelaskan satu per-satu display yang ada. Oh ya, di dalam ruang koleksi tidak boleh foto-foto, lho. Terutama foto pada motif-motif batiknya. Di luar itu, silakan saja foto sepuasnya, hehehe…

Sampai di akhir kunjungan, ada dua orang mbak-mbak yang duduk di sebuah ruangan terbuka. Ruangan itu ternyata adalah ruangan untuk praktek membatik. Sebetulnya di sana ada workshop membatik dan setiap orang yang mau ikut dikenakan biaya (lupa berapa). Karena waktu itu sedang libur, jadinya kami diajari mencanting saja (tanpa proses celup-celup). Gratis sih, ga dikenakan biaya hehehe… Truuus, di depan museum ada toko kecil yang jual berbagai produk batik. Dari baju, sandal, tas, pensil, sampaaaiiii helm batik! Harganya menurut saya relatif lebih murah daripada waktu kami belanja di Cirebon. Blus lengan panjang waktu itu harganya 160 ribu saja. Padahal waktu di Cirebon sampai 200an. Sebelum cuuus belanja batik, kami sempatkan foto-foto dulu di abjad B-A-T-I-K di depan museum.

Untuk belanja batiknya, kami memutuskan belanja di Pasar Sentono. Pasar itu sudah pernah disinggahi si Uti, dan Uti pengen belanja di sana lagi. Ternyata Pasarnya besar, parkirnya luas dan terdiri dari banyak kios-kios. Ga enaknya sih, aku pegel harus muter-muter cari kios yang jual batik bagus. Kalau di Trusmi kan satu tempat, tuh. Pegel tinggal duduk, hehehe… Kayaknya kami menghabiskan waktu sekitar dua jam-an di sana deh. Rada kalap juga setelah nemu satu kios yang jualannya sreg buatku. Soal harga, sudah relatif lebih murah sih. Tapi pedagangnya peliiiiit, ga mau turun harga banyak-banyak. Hihihihi…

Setelah puas belanja, kami langsung menuju mobil dan pulang. Akhirnya, little escape berakhir sudah. Seru dan menyenangkan! Kapan-kapan pengen main lagi ke kota-kota kecil yang ga butuh waktu tempuh lama, ah… Eksplorasi destinasi wisata baru, hehehe…[]

,

#PuasaMediaSosial

Gambar dari sini
Dulu saya pikir orang yang tidak punya akun Facebook (FB) dan Twitter adalah makhluk nestapa di jagad dunia digital ini, hahahaha… Belakangan saya merasa justru mereka adalah orang-orang yang “punya kehidupan yang sebenarnya” di tengah pergumulan dunia maya sekarang. Mereka yang tidak peduli apa yang terjadi di media sosial, saya rasa adalah orang-orang yang memiliki kesibukan, pekerjaan dan banyak hal untuk dilakukan tanpa merasa orang lain harus mengetahui apa yang ia lakukan.
 
Bukankah memang salah satu makna media sosial adalah itu? Menunjukkan apapun kepada penghuni dunia media sosial tentang apa yang kita rasakan, kita lakukan. Melalui kata-kata, serangkaian kalimat ataupun foto. Sayangnya, batas antara “menunjukkan” dengan “pamer” menjadi lebur. Ukuran “ekspresif” dengan “hobi memaki” menjadi tidak ada bedanya. Hubungan yang awalnya hangat malah tergerus karena ada pilihan dalam media sosial untuk “menjadi mata-mata” tanpa diketahui pemilik akun.
 
Saat ini saya sedang pada titik di mana saya merasa media sosial itu tidak memberikan kontribusi positif. Bukan berarti sama sekali negatif, ya. Ada kok, positifnya, seperti: saya jadi tahu kabar terbaru teman-teman lama yang sudah berpencar daerah dan pulau. Pun saya jadi mengerti isu terbaru bahkan ketika televisi belum memberitakannya (lha wong sekarang beberapa televisi itu dapat bahan berita dari media sosial, kok, hihihi).
 
 Tapi yang saya rasakan kini adalah semacam rasa muak. Pernah merasa muak sama media sosial gak? Bukan bosan, ya. Karena rasa bosan bisa disiasati dengan hal baru. Kalau dianalogikan dengan pacaran yaaaaa, lagi jengah pengen break gitu deh *hayah* Dulu, saya menemukan keasyikan dalam pengalihan dengan bermain game yang disediakan oleh salah satu media sosial itu. Lama-lama, setelah kembali bosan, saya tidak menemukan hal lain yang lebih menggembirakan. Bosan yang makin akut lalu jadi muak.
 
Saya pernah deactivate akun Facebook dan lock akun Twitter beberapa saat yang lalu, namun akhirnya tetap sign ini dan unlock lagi. Kali ini, rasanya saya mau #PuasaMediaSosial deh. #PuasaMediaSosial ini bukan pengalihan, lho ya. Misalnya berhenti dari FB tapi tetep nge-Path, hehehe… Ya semacam berhenti sejenak (kalau sanggup ya berhenti total) dari media-media sosial itu. Kecuali blog! Blog menurut saya bukan kategori media sosial semacam itu dengan basis jaringan pertemanan. Blog adalah wadah menulis berbasis digital. Sistemnya jelas jauh berbeda dengan media sosial yang saya maksud. Blog lebih bertujuan untuk memberi informasi—tanpa tendensi untuk memperoleh jempol atau mengumpulkan komentar banyak-banyak. Berbeda ketika kita update status panjang-lebar di media sosial dengan posting di blog. Jelas, kan bedanya?

Saya percaya, akun media sosial awalnya dibuat untuk mencicipi media baru. Lalu dipakai sebagai time killer. Sembari menunggu antrian, mengisi waktu saat macet dan lain-lain. Tapi lama-lama media sosial yang sudah terunduh dalam smartphone kita membuat sebagian orang terdistraksi dari kehidupan yang sebenarnya. Ibu rumah tangga seperti saya ini sangat rentan mengabaikan anak jika sudah menggengam smartphone (mau diakui atau tidak). Seberapa sering kita mengalami pertemuan-pertemuan dengan teman lama tapi dalam pertemuan itu si teman kebanyakan mencuri lihat ponselnya? Atau berkunjung ke rumah sauadara dan kita berbincang di antara ponsel yang menutupi wajah? Atau kita harus bertanya berkali-kali kepada seseorang hanya karena ia tidak dapat melepaskan pandangannya dari ponselnya? 

Gambar dari sini

Mendekatkan yang jauh kemudian malah menjauhkan yang dekat, adalah perpanjangan dari yang sedang saya coba untuk uraikan kali ini. So far, saya baru bisa “menengok” media sosial sesekali dalam sehari. Belum sampai pada tahap delete account, hehehe… bagaimanapun, saya rasa lebih baik banyak menulis di blog daripada di kolom status.[]

Blog Hits

Hello

"Membuat jarak paling intim antara suara hati dan memori adalah dengan menuliskannya pada sebuah tulisan. Dan kamu, sedang menuju ke tempat milikku."

Enjoy reading.

Popular Posts

Followers