- sepetak ruang kecil untuk menjadi diri sendiri -


Kalau ada penulis yang suka menulis dari perspektif cinta yang sederhana, salah satunya pastilah Ieda Teddy. Aktif ikutan FF (fan fiction) dan berpuisi di timeline-nya membuat kemampuan berbahasanya yang (menurut saya) menjadi begitu khas. Kalau memperhatikan timenlinenya, Neng Ieda ini selalu ngetweet dengan bahasa yang lembut, even she’s on a bad mood

Buku pertamanya, Cinta Setengah Tiang yang diterbitkan secara indie, adalah buku kumpulan cerita pendek yang sebagian di antaranya adalah beberapa tulisan yang pernah diunggah ke tumblr-nya. Di bukunya ini, kebanyakan cerita berangkat dari setting cerita yang sederhana, cenderung menggunakan frame kehidupan sosial seperti kisah waria, pelacur, dan potongan kecil cerita orang-orang miskin. Walau setting yang dipakai mirip-mirip, Neng selalu memilih inti cerita dari angle yang berbeda-beda. Misalnya, dalam cerita Tuhanku Selaput Dara dan Kutang Merah yang keduanya berkisah mengenai kehidupan pelacur. 

Selain itu, Neng ini sepertinya suka sekali dengan setting atau penokohan dengan latar belakang kultur Jawa. Ada beberapa tokoh dengan nama yang bercita rasa Jawa dan dialog-dialog dengan bahasa yang sama. Walau, ada satu-dua cerita yang mengambil setting lain, seperti dalam Tentangmu Yang Selalu Manis.
 
Well, kalau saya, dari semua cerita suka sekali dengan cerita Cinta Tahi Kucing. Cerita itu satu-satunya cerita pendek yang panjang (bingung ya, hehehe). Tapi benar, saat baca, saya berharap ceritanya benar-benar panjang. Cerita itu buat saya page turner banget. Breath taker juga. Dan saat selesai membacanya, lega. Breathtaking is over, hehe. 

Secara detail, dalam cerita itu Neng berhasil merangkai plot cerita dengan baik. Bagaimana kehidupan si tokoh awalnya hingga kemudian menemukan titik akhir untuk menyelesaikan cerita sekaligus nasib si tokoh utama, semua rasanya selaras. Saya paling suka ketika pendeskripsian kamar kos yang pengap. Berikut sekelumit petikannya:

Gadis berwajah ayu itu kebingungan dengan kamar sederhana 6x8 meter yang berisi tiga orang gadis seumurannya tidur berjajar seperti ikan asin. Sebuah lemari plastik miring ke kanan seperti hendak menimpa siapa saja di dekatnya. Udara kamar terasa pengap semenjak pintu dibuka.

Kalau melihat kecenderungan isi cerita, mungkin Neng butuh mengeksplorasi tema serta setting cerita-cerita berikutnya. Misalnya dengan membuat cerita berlatar belakang masyarakat Toraja atau Thailand. Atau kisah-kisah Jawa masa lalu, sepertinya asyik juga. Ini sih ekspektasi pembaca, ya. Hehehee… Di luar itu, saya salut dengan konsistensi menulisnya yang kerap menyempatkan diri menulis dari fitur notes di smartphone-nya. Salah satu yang harus dipunya bagi penulis.[]
  


PS:
kalau beli sama orangnya langsung, selain dapet tanda tangan, bisa dikasih puisi singkat juga lhoo ^^ (kindly mention her @iedateddy on twitter)



Blog Hits

Hello

"Membuat jarak paling intim antara suara hati dan memori adalah dengan menuliskannya pada sebuah tulisan. Dan kamu, sedang menuju ke tempat milikku."

Enjoy reading.

Popular Posts

Followers