- sepetak ruang kecil untuk menjadi diri sendiri -

Gambar dari sini

Ada kalanya sejak masa kehamilan kedua ini tiap orang yang saya temui banyak bertanya soal kabar, kondisi kehamilan dan sebagainya. Masalah muncul ketika tiap orang bertanya hal yang sama. Bosen campur eneg. Belum lagi kalau orang yang itu-itu saja, bertanya hal yang itu-itu juga. Rada bebal sih, menurut saya. Atau dia gak punya bahan perbincangan lain. Atau dia punya short term memory loss. Atau…

Yang pasti, sebagian dari mereka entah kenapa tiba-tiba merasa lebih canggih dari cenayang dan lebih pintar dari dokter SpOG. Mereka-mereka ini adalah orang yang memberi banyak nasihat tanpa saya minta. Kesannya baik, ya? Engga juga. Karena nasihatnya justru tidak saya butuhkan. Karena isi nasihat dan sarannya malah justru berisi kalimat-kalimat negatif. Boro-boro mensupport, kadang malah menyalahkan saya atas apa yang terjadi sama saya. Saya ini ibu hamil yang bahagia, lho. Tanpa komentar-komentar mereka, tentu saja. Nah, saking saya merasa sepertinya “gempuran” pertanyaan serta tanggapan ini tidak kunjung mereda, saya buat list FAQ (Frequent-stupid-ly Asked Question) terhadap semua yang kerap saya dengar, deh. Kurang kerjaan, memang. Biarin. Beberapa kalimat jawaban sudah saya modif, di antaranya tentu biar lebih dramatis hahahaha…

Heeii Nggi, denger-denger kemarin pendarahan lagi yaa… Kehamilanmu sekarang kok rewel banget sih? Engga kayak dulu, sehat-sehat aja… Kenapa sih, emangnya? Mentang-mentang deket orang tua yaaa…
Lho, saya sendiri engga pernah minta perjalanan kehamilan saya begini, kok. Kalo emang bisa minta ya, saya pengen hamil yang sehat dan lancar, dong. Situ tau caranya minta hamil yang sehat-sehat terus? Coba kasih tau saya gimana caranya. Ga ada korelasinya juga mau deket orang tua apa engga. Situ mikirnya pake apa sih? (kalimat terakhir diucapkan dalam hati.RED)

Iyaa yaa… Beda sih hamil pertama sama yang ini, ya… Hehehe…Memang gak ada yang jaminan juga kalo hamil bakal sama terus kondisinya. Situ tau ada jaminannya?

Oh… Terus beratnya udah nambah berapa? Jangan-jangan gara-gara beratnya kurang yaaa… Beratku sekarang 60 kg, udah nambah sekitar enam kilo dari berat sebelum hamil. Berat janin so far dikontrol terus di dokter dan alhamdulilah kata dokter normal untuk usia janin sekarang. Moga tetep sehat.
 
Hehehe… Kalo beratnya kurang, harus minum susu tuuuh… Eh, kamu selama hamil ini minum susu gak? (orang ini adalah orang yang sama yang pada kehamilan pertama saya juga kerap melontarkan kalimat-kalimat retoris. Tujuh tahun berlalu isi kepalanya masih sama. Dia tau kalo saya gak suka susu.)
Engga.

Looooh, kok gak minum susu siiiiiih? Minum dooooonggg… Biar sehat tuh bayinya, hamilnya juga sehat. 
*narik napas*
 
Dari tiga dokter spesialis kandungan yang selama ini saya temui, gak ada SATUPUN yang suggest saya untuk wajib minum susu hamil. Itu optional kok (saya berdoa dia ngerti apa yang saya maksud). Mereka semua bilang, hamil tanpa minum susu gak masalah, asal support gizi dari makanan dan vitamin tercukupi. So far, perkembangan janin selalu baik. 

Alhamdulilah… Dan persoalan saya pendarahan itu lain lagi. Mau saya minum susu dua galon tiap hari kalo emang tubuh saya pendarahan, ya kejadian aja. Vice versa (berdoa lagi). Hamil pertama saya cuma minum susu beberapa kali aja. Itu pun saya merasa gak ikhlas karena sebetulnya saya benci sama susu. Kondisi hamil yang sering mual, masih harus berjibaku dengan bau dan rasa susu. Hamil sekarang saya gak mau lagi melakukan sesuatu karena doktrin. Kecuali suggest dari dokter yang udah jelas logika medisnya. Kebalikannya, hamil sekarang saya rajin minum vitamin. Tiap hari saya PASTI minum vitamin. Hamil pertama malah vitaminnya hampir selalu utuh tiap kontrol bulanan ke dokter.
 
Hehehe, iya ya, kalo bisa sehat terus… Hmm, terus nanti mau lahiran caesar lagi? Tapi kalo bisa normal kan, yaa… (nanya sendiri, dijawab sendiri)
Saya gak bisa bilang mau caesar ato normal. Dulu juga caesar karena ada alasan medisnya. Kalo nanti mau caesar juga pasti punya alasannya sendiri. Jika saya bilang “saya mau lahiran caesar” lalu takdir bilang saya persalinan normal, gimana dong? Trus kalau saya bilang “nanti saya mau normal aja” dan ternyata takdir bilang saya harus menempuh caesar, saya mau gimana? Ya udah sih, ya… Masih ada beberapa bulan juga. Yang kami fokuskan justru pada persiapan tentu keuangannya. Situ mau bantu?
 
Uhm, eh, ehem… Rrr, terus kamu sekarang ngapain ajaa? Eh itu, udah gak kerja lagiii? (pada perbincangan-perbincangan sebelumnya, dia sudah tau saya sudah tidak bekerja lagi)
Iya.

Terus ngapain aja dong? Di rumah aja?
Ya iyalah. Emang mau kemana? Timbuktu? (Orang ini mungkin belum mengerti ada jutaan hal menyenangkan yang bisa dilakukan di rumah.)
 
Yaaaa, kirain kamu kemanaa gituuu…
Situ taunya saya tinggal di mana?
 
Iiiiihh, padahal sayang banget yaaa… Kemaren udah enak kerja, sekarang di rumah aja. Emang gak bisa gitu kerja lagi, Nggi? Kamu gak sayang tuh…*this is the most often question-no matter how often you met them, they’re keep asking me this stupid question* 
Sekarang gini, ya… Saya merasa anak dan pekerjaan adalah bentuk rejeki. Dua-duanya rejeki. Saya dan suami sudah cukup lama menantikan si calon bayi ini. Gak ada yang menjamin kalau saya tetap kerja, si janin masih sehat sampai sekarang. Juga gak ada jaminan kalau saya berhenti kerja kehamilannya dilalui tanpa pendarahan lagi. Lillahi taala kan? Sekarang tinggal mau ikhtiar yang mana. Pilihan ada sama saya dan suami. Saya bed rest aja masih ngeflek. Saya gak kerja aja masih pendarahan. Saya aktivitas ringan aja masih suka ngos-ngosan. Orang lain ngerasain itu?

Buat saya, yang utama SAAT INI adalah bagaimana biar kehamilan ini lancar sampai persalinan nanti. Keputusan berhenti kerja memang ga main-main kok. Yang harus mereka pikirkan adalah bahwa mereka punya ekspektasi yang berlebihan. Kadang mind set bahwa perempuan yang jadi ibu rumah tangga adalah perempuan yang terpasung. Terpasung hak-haknya, terpasung pada kewajiban mengurus rumah dan keluarga dan lain-lain. Saya justru kasihan sama mereka. Betapa sempitnya pikiran itu. Betapa sempitnya dunia rumahan mereka. Jadi ketika ada perempuan yang bisa bekerja, mereka mungkin merasa alangkah hebatnya perempuan itu. Dan kelak saat si perempuan meninggalkan pekerjaannya, mereka bagai penonton yang kehilangan sinar si artis sinetron. (Ajiiiib, mengandaikan diri sendiri arteeesss wkwkwkwkwk.) Gak punya tontonan. Pelampiasannya ya neror dengan pertanyaan-pertanyaan ajaib bin oneng deh…
 
Waaah kalo kamu sih, gak butuh duit kali yaa… (ada orang yang beneran pernah ngomong kalimat ini ke saya. Dan ya, dia katanya masih kerabat sama saya)
*cuma bisa bengong*
 
Udah lama juga yaa nungguin hamilnya… Waaah, nanti bedanya sama kakaknya tujuh tahun, nih… Kasian si kakaknya…
Kok bisa? Saya justru kasihan sama anak yang jaraknya terlampau dekat sama adiknya. Bukan sama anaknya sih, lebih kasihan lagi sama ibunya. Gak usah munafik, ngurus anak satu aja capek, apalagi dua. Dengan rentang umur yang berdekatan pula. Yang satu baru bisa jalan, sementara satunya new born yang masih kerap bangun malam untuk mimik. Kalau dibilang “sekalian capeknya”, saya dari dulu gak pernah percaya kalimat itu. Itu kalimat yang dilontarkan si ibu untuk pembelaan diri aja. Saya gak pernah dengar kaum bapak mengucapkan demikian. Karena memang yang habis-habisan capek ya jelas si ibu. Jadi memang tiap perempuan punya persoalan masing-masing, kok.
 
Proses hamil saya memang lama. Sekitar satu setengah tahun dari lepas KB sampai hamil lagi. Rahim saya sama orang lain jelas beda. Proses memutuskan mau hamil lagi juga rumit. Saya jelas gak mau share sama orang yang gak paham diri saya.
 
Ooohh, hehe… Yaaa jangan judes-judes dooongg… Inget, kamu tuh lagi hamil. Harus jaga omongan, jaga sikap. Gimana nanti bayinya, kalo ibunya aja sikapnya begini…? Banyak-banyak berdoa gih… Banyakin makan dan beraktivitas biar sehat… Jangan males-males…
Eh, tunggu! Saya ngerasa baik-baik aja sampai situ dateng dan mulai ngomong yang bernada negatif, ya. Jadi yang harus jaga sikap dan omongan hanya perempuan yang lagi hamil aja? Terus orang yang suka gak bisa jaga sikap dan omongan ke ibu hamil, dirasa gak perlu kontrol diri? Situ udah kayak cenayang, yang hamil saya, yang ngerasa tau yang terbaik kok situ? Dan oh, saya makannya udah sebakul dan saya gak mau banyak-banyak aktivitas karena memang harus ngurangin aktivitas. Kalo soal males sih, ada jutaan orang di luar sana yang punya penyakit males tanpa harus hamil dulu. Sana gih, situ kampanye aja buat mereka.
 
*case closed*
 
Pertanyaan-pertanyaan di atas 100% berasal dari perbincangan di dunia nyata. Buat kasus orang lain mungkin bisa terlontar dari teman, tetangga, kakak ipar atau entah siapa. Jawabannya saya modif karena lupa kurang-lebih bagaimana susunan kalimatnya. Kebanyakan sih udah direkayasa terutama di kalimat terakhirnya, hehehe… Dan, pertanyaan itu juga datang 100% dari orang-orang yang (katanya) saudara/kerabat saya. 

Pada akhirnya, saya kerap memberi jawaban skak mat. Jawaban defensif yang saya berharap mereka tidak akan mempertanyakan hal yang sama ketika bertemu lagi (tapi gagal). Sekaligus tidak akan ketemu lagi dengan mereka (ngumpet maksudnya). Bertahun-tahun, sikap dan pola pikir yang kemudian terefleksikan dalam pertanyaan dan pernyataan itu tetap saja sama. Tidak banyak berubah. Coba bayangkan, bahkan ada orang yang ketika seorang ibu yang baru caesar dan bayinya belum ada seumuran selapan, sudah digunjing-gunjingkan kenapa dia tidak memcuci baju (termasuk mengangkat ember) sendiri. Dikiranya caesar itu sama dengan lahiran di dukun beranak kali ya, hahahahaha…
 
Saya sendiri akhirnya tidak pernah berinisiatif membuka perbincangan lebih dulu dengan mereka. Karena, saya sudah tahu kehidupan mereka secara sepintas dan saya tidak berminat mencari tahu lebih jauh melalui obrolan panjang. Kenapa? Karena satu dan lain hal sudah tercermin dari deretan pertanyaan di atas.
 
Sekali lagi, I’m a happy pregnant mother, without them.[]

Blog Hits

Hello

"Membuat jarak paling intim antara suara hati dan memori adalah dengan menuliskannya pada sebuah tulisan. Dan kamu, sedang menuju ke tempat milikku."

Enjoy reading.

Popular Posts

Followers