- sepetak ruang kecil untuk menjadi diri sendiri -

Badan udah kerasa fit lagi, setelah beberapa minggu "ngobat" terus dan badan didera lesu. Maybe couple weeks. Waktu di puskesmas kemaren beratku 49. Hum, rada ga percaya sih, soalnya biasanya minimal 50... Tapi masalahnya ni timbangan gaya lama. Timbangan buat beras tuh lho, bukan yang konvensional apalagi yang digital. Aku juga ga ngerti, lesu selama 2 minggu ternyata bisa bikin turun berat ya?? Padahal aku masih rajin ngemil dan lagi eksplorasi beberapa menu baru. Which is means: aku masih doyan ngunyah!! 



Dan setelah perut kerasa "maju" lagi dan sirkulasi makanan di perut mulai suka macet, kayaknya ini waktu yang tepat buat detox. Mungkin bukan detox dalam definisi yang terlalu medis, tapi detox sederhana: mengembalikan sistem mekanisme tubuh biar balance lagi. atau tepatnya: supaya bikin tubuhku lebih seger lagi. Aku juga kayak yang lain, makan banyak, suka ngemil, olah raga jarang. karena itu aku milih bicycling ke pasar ama Chiya tiap pagi. Pertama, biar ga terlalu depend ma suamiku kalo mau ke pasar. Biar ga krumgsung juga kalo pagi. Kedua, biar aku punya aktivitas fisik yang lumayan bikin tubuhku bergerak rada aktif. Masalahnya jadi ibu rumah tangga tuh kerjaannya banyak tapi gitu-gitu aja, alias secara fisik ga begitu bikin berkeringat. Kebayang kan kalo tiap hari makan, tidur, tapi ga olah raga??? Apalagi makannya komplit, minumnya manis, jajannya banyak... hehehe...

Makanya, aku sengaja pilih jalan pulang memutar biar track bicycling-nya lebih jauh dikit. Chiya juga senang, dia suka nyanyi-nyanyi di jalan. well, tapi kalo lagi ga fit, di jalan yang agak nanjak dikit, aku ga kuat. Apalagi pas nyampe rumah, engga lama harus langsung masak, dan ngerjain yang lain. nah, yang beginian ni yang ga beres. Kerjaan banyak, tapi ga fit. Atau kalo lagi fit, engga berusaha jaga mekanisme tubuh yang baik. Sejauh ini, aku pilih detox dengan cara fasting. One way ticket, anyway... Detox tubuh sekalian ibadah. Syukur-syukur kalo dapet pahala, ya ga??

Pengalaman detox tubuh baru aku rasain setahun yang lalu, waktu bulan puasa. Saat itu Chiya masih di Jakarta dan aku berkutat dengan skripsi. Sebelum bulan puasa, aku udah sering bolak-balik kampus. Karena aku pengen jalan sendiri, aku naik angkutan dari rumah, engga dianter suami. Engga tau kenapa, aku sering ga kuat pas jalan kaki di kawasan kampus. misalnya waktu aku keliling kampus waktu hunting beberapa buku, rutenya: turun di Mirota-UPT-PJA-Perpus Magister Kebijakan-kantin Hukum-balik lagi ke perpus Kebijakan-pulang. Uh, rasanya kliyengan... padahal aku makan komplit, tiga kali sehari. Mungkin juga karena udah ibu-ibu alias punya pengalaman operasi besar. Denger-denger, perempuan yang pernah operasi besar, staminyanya berkurang setengahnya. Tapi menurutku, sebenarnya hanya persoalan habitus aja. Dulu aku terbiasa pergi dan pulang kampus by walk. Dan kebiasaan sehat itu sudah tidak aku lakukan sekitar 3 tahunan. Selama itu pula aku mengandalkan sepasang roda untuk kemana-mana.

Nah waktu puasa, ruteku di kampus engga banyak berubah. Ternyata, tubuhku lebih fit dari sebelumnya. Aku juga heran, mungkin karena memang niat puasa, jadi capek-capek ga begitu terasa. Sebenarnya saya cuma haus, sementara lapar bisa saya tahan sampai azan menjelang. Tapi tubuh saya betul-betul fit dan sehat. Segar. Apa ya? Pokoknya saya merasa mekanisme tubuh saya lebih baik. Namun, meski begitu saya juga harus menjaga tubuh yang segar waktu puasa tetap kuat diajak jalan kaki atau beraktivitas seperti hari biasa. Saya harus banyak minum air putih sampai sahur ditutup dan minum vitamin atau semacam suplemen sebutir tiap sahur.

Awal puasa memang agak pusing, dehidrasi luar biasa dan kelaparan meski baru jam sembilan. Tapi setelah tubuh melakukan beberapa penyesuaian, semua bisa diatasi kok. Yang penting tahu diri aja. maksudnya, kalo mau tetap beraktivitas fisik, ya tubuh juga perlu dihargai. Tidur juga jangan terlalu lama. Kayak nge-charge ponsel, kalo butuhnya cuma tiga jam dan dicharge semalam suntuk, bukankah malah buang-buang listrik?? Well, meski tubuh dan ponsel engga bisa disandingkan dan dikomparasikan secara horizontal gitu siihh..[]

Repost from Facebook at July 27, 2009

1 comment:

Blog Hits

Hello

"Membuat jarak paling intim antara suara hati dan memori adalah dengan menuliskannya pada sebuah tulisan. Dan kamu, sedang menuju ke tempat milikku."

Enjoy reading.

Popular Posts

Followers